sunday @ bukittinggi

Standar

telat ni ceritanya…😦

hari minggu kemarin (14 des ’08) jalan-jalan pagi sendirian. dari kost jalan ke arah jam gadang. ngelewatin lapangan kantin, rame banget disana. ternyata ini salah satu mangnet minggu pagi di bukittinggi, kalau nggak lapangan kantin ya jam gadang. sampai di jam gadang, duduk-duduk sebentar di bawah jam gadang. rame banget minggu pagi di jam gadang. ada senam aerobik segala, anak kecil ampe bapak2-ibu2 ada disana. anak-anak muda juga bertebaran oy…😀

terus dilanjutin jalan ke arah pasar atas-pasar bawah, penasaran aku dari kemarin. nglitih sekitar situ, di belakang pasar atas ada tangga lumayan tinggi, agak curam juga. tapi itu tangga bagus banget dilihat, ya kira-kira seperti tangga naik di makam imogiri. aku sempat tanya temenku katanya namanya tangga apa gitu, lupa hehe…🙂

blusukan pasar atas-pasar bawah, lewatin pasar banto (banto trade center). masih jalan terus, ketemu perempatan. Enak juga ngliatin perempatan itu. nah, di perempatan itu tuh kayak orang gila, orang ilang. duduk-duduk di pagar pinggir jalan, berdiri di tiang lampu merah, celingak-clinguk sana-sini. Cuek! nggak ada yang kenal aku juga kan, nyantai.
lihat pulsar, tiger revo, CBR, jazz lewat. yah… aku cuma baru bisa menghela nafas (ya, hari ini baru bisa ngliatin doank. nyantai…😀 )

siangnya keluar sama teman kost, ke Ngarai Sianok dan Lobang Jepang. masuk area sana ga pake bayar boz… ya gimana nggak bayar, orang masuknya aja lompat pagar. awalnya, habis parkirin mobil kita jalan ke arah pintu masuk. liat anak kecil ada yang masuk lompat pagar, kita cuma bercanda aja, “mau ikutan lompat nggak..?”. terus jalan dikit di depan, liat ada 3 orang dewasa keluar lompat pagar. wahaha.. ya udah, kita inisiatif ikutan masuk lompat pagar.

Lobang jepang, gua jepang lah. dari pintu masuk lewat tangga turun sedalam 64 meter. tu fotonya dua monyet lagi ngeliatin peta lobang jepang.

di depan pintu masuk
terus semakin masuk ke dalam, isinya lorong-lorong panjang. di situ aku bayangin waktu dulu bikinnya gimana ya? lorong-lorong sepanjang, sedalam dan serapi ini pasti butuh kerja keras. dan ternyata benar, ada guide yang cerita ke pengunjung kalau lorong ini dikerjakan para romusha.

sempat juga masuk ke ruangan kecil tempat pembantaian romusha, tu fotonya. di bawah kaki ku itu ada lobang di tembok. jadi ceritanya setelah dibantai di ruangan itu, mayatnya dibuang lewat lobang kecil itu dan tembusan lobang itu 62 meter ke bawahnya sungai.

ruang dapur dan pembantaian

he… ruangan lorong-lorong panjang gitu kadang sepi, dingin, remang-remang pula. apalagi ruang pembantaian tu, masuk ke sana biasanya pada rombongan. dan kalau jalan berduaan lawan jenis🙂 …, ya bisa aja sih. cuma anda bakalan kurang bebas, karena ada kamera cctv di sekitar lorong-lorong hahaha… ini ada noticenya boz…
baca dulu...

Ngarai Sianok, ngarai tu semacam lembah. di bawahnya ada sungai kecil. lobang jepang tu ya ada di tepi ngarai itu. bagus banget pemandangan dari atas ngarai.

ngarai, ngarai'

overall, hal yang aku rasakan adalah kota bukittinggi tu cantik. nggak kalah asik sama jogja. tapi meski gitu, sering juga sih kangen pulang jogja…😉

3 thoughts on “sunday @ bukittinggi

  1. anto

    boleh tau ga nm dan alamat kost2 an ny krn januari 2013 ini sy mau linuran ke bukit tinggi cuma 4 har az kl bs no telponnya, trima kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s